KEPADA KAU, LAUT YANG BERDADA LAPANG YANG MENYIMPAN RAHASIA DAN TAK MAU BERBICARA

Dibawah air yang beterbangan dari langit
Tubuhku berjalan diatas udara yang berkabut
Aku seperti pohon rengas tua
Seolah-olah lupa waktu beristirahat dalam dirinya sendiri

Ini seperti cerita masa lalu
Yang berabad-abad mencoba bangkit
Mencari pintu yang terakhir
Seperti tembok ratapan aku memukul-mukul dengan sisa tenaga
Untuk harapan-harapan yang membumbung tinggi

Dan kepada cinta harus segenap ihklas pergi jauh
Belajar membaui aroma musim panas di bulan ini
Panasnya seperti teriakan dari burung-burung liar
Dan langit pun penuh dengan impian-impian
Tapi, aku tidak tahu bagaimana untuk terbang

Setiap yang tersentuh oleh cahaya mataku
Tumbuh menjulang duka dan rindu pernyataan kasih
Jika bersemi di hati kembali itulah garam dunia
Yang memberi rasa dan warna pada kehidupan

Selamat tinggal,
Laut yang berdada lapang yang menyimpan rahasia dan tak mau bicara
Pasir waktu telah terkikis untuk sebuah perubahan yang konstan
Cinta saja tak cukup meskipun dari mereka telah pergi dan kembali

Kini, sebelum kusudahi menulis sajak yang paling gelisah
Ingin ku membaui dadamu, mendengar degub jantungmu
Disana aku merasakan ada ribuan anak gembala memainkan tamborin
Dan akupun lebur didalam sana, didalam nyanyian jiwamu

( LANGIT, Agustus 2011. Aku melihat ribuan anak panah melesat menghalangi cahaya matahari )

4 thoughts on “KEPADA KAU, LAUT YANG BERDADA LAPANG YANG MENYIMPAN RAHASIA DAN TAK MAU BERBICARA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s