MENGARUNGLAH

kepada laut melepas keakuan
sepasang anak manusia telah menjadi adam dan hawa
berlayar dari bandar ke bandar
dari musim ke musim menampung mimpi

kini,kau telah menemukan cinta
di bawah sumpah atas nama Tuhan
untuk sebuah mimpi yang lekas
pada rumah yang akan selalu tabah untuk kehidupan

sepasang mata yang hadir dalam jendela
meleleh di antara kabut pada huma di atas bukit
dalam diam aku merindukan sepasang matamu,
mata yang berbicara pada semesta diri

mengarunglah…
akan kau temukan berjuta kisah dari bandar ke bandar
hingga kau beranak pinak dari musim ke musim
di antara mega ke mega kau akan selalu bercerita
tentang cinta,kasih,sayang pada kehidupan
sambil kau menimang-nimang seribu nasib mendekap buah cinta yang tulus

terbanglah…..
kepak sayap adalah ruh untuk mencapai ketinggian
setelah itu rebahlah dalam dekap tuhan
karena hidup tidak bisa untuk kita hidup seribu tahun

menangislah…
karena airmata adalah ketulusan rasa
yang mengendap dalam dada
hingga terbelah tujuh oleh tangan kekasih,
Dalam sumpah atas nama tuhan ia meminangmu

( kepada kau,juli )

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s